Rabu, 18 April 2012

Tahun yang hilang Steve Jobs



Banyak rincian tentang bagaimana Apple pendiri dan CEO Steve Jobs memulai kariernya dan kemudian mengubah perusahaan komputer menjadi salah satu perusahaan teknologi paling dihormati di dunia yang tersedia. Tapi segmen tertentu dari hidupnya tidak tertulis tentang seluas - terutama hiatus nya dari Apple antara 1985 dan 1996.

Reporter Brent Schlender, seorang penulis teknologi veteran untuk The Wall Street Journal dan Fortune, menerbitkan sebuah artikel ekspansif di majalah Fast Company tentang bagian hidup Jobs. Artikel ini berdasarkan wawancara direkam Schlender yang telah direkam dengan Pekerjaan selama 25 tahun terakhir. Schlender mengacu pada periode ini sebagai "Tahun Wilderness."


"Ini periode tengah adalah yang paling penting dalam hidupnya Dan mungkin paling bahagia,." Tulis Schlender. "Dia akhirnya menetap, menikah, dan memiliki keluarga Dia belajar nilai kesabaran dan kemampuan untuk berpura-pura ketika ia kehilangan itu.. Paling penting, karyanya dengan dua perusahaan yang dipimpinnya selama waktu itu, NeXT dan Pixar, ternyata dia ke jenis orang, dan pemimpin, yang akan memacu Apple untuk ketinggian yang tak terbayangkan setelah kembali. "

Dalam artikel itu, kehidupan Schlender rincian Jobs selama tahun-tahun, termasuk memulai NeXT hanya beberapa hari setelah ia menjual semua kecuali satu saham saham Apple-nya, tawar-menawar dengan George Lucas untuk membeli Pixar, dan sampah-berbicara Apple pada saat itu.

"Sekarang ini seperti penyihir jahat dalam The Wizard of Oz,". Aku meleleh aku meleleh, '"Pekerjaan mengeluh kepada Schlender tentang Apple pada pertengahan 1990-an. "Jig terserah Mereka tidak bisa keluar dengan komputer besar untuk menyelamatkan nyawa mereka.. Mereka perlu menghabiskan besar pada desain industri, memperkenalkan kembali faktor hipness."

Schlender juga menulis tentang kehidupan keluarga Jobs dan strategi bisnisnya.

"Pekerjaan mungkin impulsif di kali, tapi dia selalu metodis," tulis Schlender. "Ini semacam alam cocok dengan selera otodidak sebuah eklektik, memberdayakan dirinya baik untuk terobsesi dengan tidak sabar tentang masalah mendesak yang harus ditangani dengan segera - seperti seorang insinyur - atau yang lain untuk membiarkan ide curam dan menetaskan sampai ia mendapatkannya benar. "

Untuk membaca seluruh cerita pergi ke situs Web Fast Perusahaan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Jangan Lupa Komentar yah.. :)